Diduga Melakukan Penganiayaan, Seorang Oknum Kades Dan Anaknya Yang Ditenggarai  Anggota DPRD Sumedang Dipolisikan

  • Whatsapp
banner 468x60

Pewarta : Jeky

Kabupaten Sumedang –  Diduga telah   melakukan penganiayaan terhadap ke empat remaja dibawah umur  diantaranya, dua remaja pria dan dua remaja putri, seorang oknum kepala desa dan seorang anaknya yang diduga  anggota DPRD Kabupaten Sumedang  dilaporkan  ke Polres Sumedang.

Informasi itu  berawal didapat koransinarpagijuara.com dari seorang warga Kecamatan Wado, yang identitas nya tidak mau terungkap, melalui saluran WhatsApp, dan juga tertera di status FB dengan nama akun , Kosam Erawan Wado, Sabtu, (10/7/21).

“Terjadi penganiayaan yang diduga dilakukan seorang oknum kepala desa  dan anaknya yang  diduga  oknum anggota Dewan ( DPRD) Sumedang kepada empat remaja dibawah umur di daerah Cilengkrang Wado, yang terjadi pada hari Jum’at, ( 9/7/21) malam. Dan kini ( Sabtu, 10/7/21)  korban sedang melaporkan atas tindakan ( penganiayaan) itu ke Polres Sumedang”, ungkap sumber, di WhatsApp.

Salah satu dari korban,  ujar sumber lagi,  merupakan anak dari seorang pengusaha di wilayah  Darmaraja, bernama Deni Joker.

Saat dikonfirmasi lewat WA, Deni Joker membenarkan bila dirinya kini dan  ke- empat remaja korban  penganiayaan itu sedang berada di Polres   Sumedang untuk  melaporkan ulah penganiayaan kedua oknum tersebut bersama komplotanya.

“Benar ( saya) kini sedang mengantar ke- empat remaja korban penganiayaan di Polres Sumedang . Ke- empat korban kini sedang di BAP di dalam ( Mako Polres), salah satu dari mereka anak  dari adik saya bernama Dikdik,  Kini saya sedang diluar, sedang makan dulu di Rumah Makan Padang seputar ( Mako ) Polres,  juga sambil menunggu mereka di BAP penyidik”, terang nya.

Dijelaskan Deni lagi, kejadianya berlangsung di seputar wilayah Kandang Sapi Agro yang masih masuk daerah Malangbong  Kabupaten Garut. Peristiwa nya, sekitar pukul 20.00 Wib  Saat itu mobil yang ditumpangi anak kami bersama  tiga temanya melaju ke arah Wado ( mau pulang), namun diperjalanan terjadi senggolan kendaraan persis depan Kandang Sapi tersebut

“Sebab terjadi senggolan, anak kami pun mencari tempat terang dan  berhenti di tempat itu mau memeriksa akibat senggolan tadi. Namun tak diduga tiba – tiba datang Kades itu bersama anaknya dan juga rekanya yang diperkirakan berjumlah 8 orang”, jelas nya.

Seterus nya, ke-empat anak itu, diseret masuk ke dalam  Kantor Desa Cilengkrang, dan didalam ruangan kantor itu lah terjadi tindak penganiayaan terhadap ke-empat remaja dibawah umur itu, yang dilakukan oknum Kades dan anaknya juga  komplotanya. Usai dianiaya juga ke empat remaja dibawah umur  itu berikut nya disekap salah satu ruangan kantor desa”, jelas Deni.

Disesalkan Deni, tak sepatut nya perlakuan seorang Kades dan anak nya itu bersikap arogan, kasar,  hingga main hakim sendiri terhadap anak – anak apalagi anak – anak itu masih dibawah umur.

“Ini benar – benar keterlaluan, sementara ke empat anak itu, kini masih dibawah umur sebab mereka belum 17 tahun dan belum punya KTP. Dan  ke-empat nya merupakan siswa sebuah Pondok Pesantren  di Tasikmalaya:. Saat itu mereka mau pulang “, tandas nya.

Dengan kejadian itu, jelas Deni, akhir nya kami melaporkan kejadian itu ke Polres Sumedang.

Saat dikonfirmasi melalui seluler, Polres  Sumedang, melalui, AKP. Dedi Junaedi,  menyatakan belum bisa memberikan keterangan.

“Tadi sekitar pukul 14.00 Wib kelihatanya banyak yang datang keruangan Reskrim dan kini  belum selesai. Terkait itu, kami belum bisa memberikan keterangan mungkin besok, karena semuanya harus lengkap dulu”, jawab nya di Seluler.

banner 728x90

Pos terkait

banner 468x60