Pimpinan Babel Bahas Vaksinasi Covid-19 Tahap Ketiga

  • Whatsapp
banner 468x60

Pewarta : Sermon Simanuhuruk

Koran SINAR PAGI, PANGKALPINANG,– Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman bersama Kapolda Anang Syarif Hidayat, Sekretaris Daerah Naziarto, Forkopimda Babel, beserta Organisasi Perangkat Daerah Babel melangsungkan rapat koordinasi (rakor) Percepatan Vaksinasi Covid-19 Massal Serentak di Ruang Rapat Utama Kepolisian Daerah Kepulauan Bangka Belitung, Senin (28/06/21).

Kegiatan ini dibuka oleh Kapolda Anang dan diikuti Gubernur Erzaldi secara virtual melalui zoom. Rapat koordinasi ini dirasa sangat penting untuk dilaksanakan, agar percepatan vaksinasi Covid-19 dapat terlaksana secara menyeluruh.

“Alhamdulillah, akhir-akhir ini jumlah kasus Covid-19 kian menurun, tapi bukan berarti kita bisa santai-santai. Protokol kesehatan jangan kendor dan program Vaksinasi Covid-19 harus sukses sesuai tahapan,” ungkap Gubernur Erzaldi.

Untuk mewujudkan program ini, Gubernur Erzaldi minta kepada anggota TNI dan Polri agar tetap semangat mengajak masyarakat memerangi virus di Babel. Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Babel, program vaksinasi tahap ketiga akan dilaksanakan di 85 lokasi vaksin yang tersebar di tiap kabupaten/kota.

“Kalau target kita 125 orang divaksin di setiap tempat dalam sehari, maka kita bisa melaksanakan vaksinasi kepada 10.625 orang setiap harinya. Kalau hal ini bisa terwujud, maka program vaksinasi dapat terselesaikan pada bulan Oktober mendatang,” tambahnya.

Dinas Kesehatan Babel harus selalu berkoordinasi dengan pemerintah pusat, sehingga pemasokan vaksin tidak terhambat.

“Dengan begini kita berharap, vaksinasi tahap ketiga bisa berjalan dengan lancar, sehingga ekonomi masyarakat bisa kembali meningkat,” ungkapnya.

Kapolda Anang Syarif Hidayat menjelaskan, setidaknya minimal 70% masyarakat Babel bisa divaksin.

“Untuk mencapai target, pada vaksinasi tahap ketiga, minimal 10.000 masyarakat divaksin setiap harinya,” ungkapnya.

Menurutnya, vaksinasi lanjutan kali ini dinilai akan lebih sulit, karena memerlukan pergerakan massa yang lebih banyak. Ditambah dengan beredarnya isu-isu negatif, hal ini mempengaruhi minat masyarakat untuk mau divaksin.

Dijelaskan Kepala Dinas Kesehatan Andri Nurito, bahwa dalam hal vaksinasi, Provinsi Babel memasuki peringkat 10 besar terbaik. Terhitung, pemakaian vaksin per 27 Juni 2021 di Babel sebanyak 197.603 dosis, jumlah vaksin 264.520 dosis, vaksin yang tidak dipakai 187 dosis, dan sisa yang belum digunakan sebanyak 66.730 dosis.

“Saat ini program vaksinasi Covid -19 di Babel sudah melaksanakan tahap 1 dan 2, beberapa pihak yang telah mendapatkan vaksin antara lain, tenaga kesehatan, aparatur negara, wartawan, masyarakat, penyandang disabilitas, dan para guru, ” ujarnya.

Adapun strategi percepatan vaksinasi sebagai berikut:

  1. Penetapan sasaran target vaksin yang disosialisasikan.
  2. Konsolidasi sumber tenaga/tenaga kesehatan.
  3. Konsolidasi pihak terkait yang potensial.
  4. Monitoring dan evaluasi hambatan logistik dan distribusi.
  5. Penguatan visi vaksinasi dan pemulihan ekonomi.

Pelaksanaan vaksinasi tahap ketiga secara nasional dengan jumlah sasaran sebanyak 140 juta penduduk. Untuk mewujudkan misi nasional ini diperlukan upaya ekstra untuk percepatan vaksinasi, tentunya disertai dengan dukungan berbagai pihak.

banner 728x90

Pos terkait

banner 468x60