what should be in the conclusion of an essay sister outsider essay write my philosophy paper how to start a thesis statement example what should be in the introduction of an essay

FUDIKI Gelar War No Sing Yes 2, Ganjar Pranowo : Jadikan Part Of Solution

Pewarta : Jeky

Koran SINAR PAGI, Magelang,- Forum UKM Digital Kreatif Indonesia (FUDIKI) sukses menggelar acara War No Sing Yes ke-2, di Omah Mbudur, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, selama dua hari, Sabtu – Minggu, (29-30/6/19).

Kegiatan ini mendapat apresiasi dari Dirjen Polpum Kemendagri dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Dirjen Polpum Kemendagri melalui Prayogo mengajak seluruh peserta dan seluruh komponen bangsa untuk merajut persatuan dan kesatuan untuk membangun bangsa kedepan yang lebih baik, “Kekayaan Bangsa Kita adalah Keberagaman”, kata Prayogo, saat dilokasi, Sabtu (29/6/19)

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur Jawa Tengah, yang diwakili oleh Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah, Ema Rachmawati, memberikan apresiasi dan menyambut baik kegiatan ini.

“Dari Omah Mbudur kita kobarkan semangat persatuan, satukan gerak langkah memupuk kebersamaan untuk menjadi part of solution bukan bagian dari part of problem,“ tutur nya.

Juga dipaparkan dia, War No Sing Yes, adalah merupakan tema besar dari gathering anggota Fudiki di Wilayah Jawa, dan sebagian Kalimantan.

Sementara itu dikatakan Ketua Panitia sekaligus Sekjen FUDIKI Rauf Nuryama, tema dalam Gathering kali ini, “Merajut keberagaman dalam kebersamaan sekaligus membentuk benteng ketahanan ekonomi, sosial, budaya, ideologi, politik yang tangguh pada generasi milenial bersama usaha ekonomi kerakyatan dalam melestarikan harmonisasi budaya luhur bangsa”, papar nya kepada koransinarpagijuara.com melalui release nya Selasa, (03/7/19).

Senada dengan itu, Ketua Umum DPP Fudiki, Tjahyo Ruruh Djatmiko (TRD), dalam siaran persnya kepada media menyampaikan bahwa War No Sing Yes adalah sebuah acara yang mengangkat Kekayaan Budaya Noeswantara yang sangat Agung ke tingkat yang tertinggi di Peradaban Dunia.

Dikatakannya, inti dari War No Sing Yes adalah mengajak seluruh masyarakat Indonesia khususnya Generasi Milenial Bangsa Indonesia dan Generasi Milenial Dunia lebih mengedepankan kebersamaan dari adanya keberagaman yang ada tanpa harus terjadi permusuhan, peperangan, pertikaian antar sesama umat manusia di dunia, terang nya.

Hadir pada acara ini perwakilan UKM dari berbagai wilayah di Jawa, seperti dari Bandung, Sumedang, Yogyakarta, Magelang, Semarang, Solo, dan perwakilan dari Kalimantan. Bahkan dari Sumedang, selain UKM Anggota Fudiki, hadir pula perwakilan dari Pemerintahan dan Dekranasda Kabupaten Sumedang.

TRD mengutarakan, dengan cara mengangkat filosofi Bhineka Tunggal Ika Tan Hana Dharma Mangruwa menjadi simbol kebersamaan, keharmonisan Dunia, Unity In Diversity maka adanya perbedaan suku, ras, agama merupakan sebuah kekayaan yang harus dihargai tanpa harus memperuncing perbedaan tersebut menjadi sebuah perpecahan, permusuhan, peperangan yang akan menimbulkan ketidaknyamanan masyarakat, ketidak stabilan Negara, perang saudara dan lain lain. War No Sing Yes ini juga bertujuan membentuk New carakter building kebangsaan pada generasi Milenial Indonesia yang juga peduli untuk melestarikan akan hasil mahakarya bangsa Indonesia.

“Harapan kami kegiatan ini bisa menjadi role model dalam membumikan makna Pancasila dan NKRI di generasi baru milenial” tutur TRD kepada media.

Dijelaskan TRD lagi, War No juga mengandung makna “Warung Noeswantara”, warung yang menyediakan produk produk kearifan Nusantara mulai dari kriya, kuliner, sampai bahan kosmetik, di tampilkan dalam Produk FUDiKI, “Gerobak Digital”.

War No Sing Yes juga dikatakan dia, ditujukan untuk meresponse, melawan, mengcounter masuk dan berkembangnya pengaruh assymetric WAR 7 proxy yaitu, Food, Film,Fashion, Fun Games, Fantasy, Free Sex, Free Thinking, di kalangan generasi milenial, yang pada akhirnya diharapkan menghasilkan generasi milenial yang tangguh, percaya diri, penuh kreativitas dan produktivitas tinggi, jelas nya.

Adapun output dari ini, ujar TRD, adalah menjadikan War No Sing Yes sebagai Role Model dalam menanamkan Pancasila dan NKRI Membentuk New Character Building Milenial, dan Milenial Care atau Cinta terhadap mahakarya budaya luhur bangsa Indonesia dilestarikan oleh generasi milenial agar tidak punah.

“Tidak kalah pentingnya dengan Gerobak Digital Nusantara, membangun ecosystem ekonomi kerakyatan menuju kedaulatan ekonomi kerakyatan”, tandasnya TRD.

(61)